serunya mengetahui | A lifestyle blog

Seuprit cerita ketika Yulia mulai semangat

9 komentar

Yulia

Rangkuman moment yang berhasil terekam saat masa ngambang

Hai hai… sudah lama nih gak nulis hehe

InsyaAllah deh, setelah istirahat setahun lebih, kayaknya aku bakalan mulai goes lagi nih di dunia penulisan. Bantu doanya juga ya biar konsisten kedepannya.

Karena sudah lama gak nulis, jadi kaku juga sih maenin jari-jari di atas keyboard laptop, huhu ininih yang aku takutin sebenarnya tapi ya ini salah aku sendiri sih.

Selain jari tangannya yang kaku, tulisanku juga ikut kaku nih, jadi mohon maaf banget ya buat temen-temen jika dari segi penulisannya masih ambigu gitu, dan bahasanya juga kecampur-campur antara baku dan non baku.

Yang penting aku mulai nulis aja dulu.

Pembahasan yang akan aku tuangkan di tulisan ini adalah rangkuman selama aku gak nulis, yang 8 bulanan lebih itu, karena terakhir post di blog itu bulan April kemaren hehe.
Intinya aku mau sharing aja sih, sekalian biar jadi pengingat gimana ngambangnya pikiran aku di masa-masa itu.

Alasan istirahat nulis

Pastinya dibalik aku yang istirahat buat nulis ada alasan yang datang, meskipun sebagian besarnya adalah rasa malas hehe, tapi ini ceritanya dari sisi aku ya. Kalian boleh kok ngejudge aku malas dan gak bisa manage waktu karen itu memang benar adanya. Tapi tapi tapi, disclaimer dulu ya, ini dari sisi aku dan yaa ini tulisanku hehe

Alasan yang pertama, kenapa aku istirahat dari nulis adalah karena moodku sendiri. Maksudnya gimana? Jadi gini, kalau kata mamakku akutuh orangnya punya semangat, tapi semangat kerupuk.

Tahukan gimana kerupuk itu?

Kayak semangat banget diawal-awal lalu semangat itu semakin lama semakin mengecil, ibarat kerupuk yang jika dibiarkan diruangan terbuka bakal menciut kan. Nah semangatku persis banget kayak gitu.

Awalnya gak terima tuh, dibilang semangat kerupuk tapi yang terjadi memang seperti itu dan aku mengakuinya.

Alasan yang kedua, saat itu kayaknya aku fokus buat kelarin skripsi deh. Soalnya aku bikin skripsi tentang dunia endorsment wkwk, dan narasumber utamaku adalah coach Marita, guru blog online ku. Sampai sekarang aku belum bisa ngasih apa-apa nih sama beliau, tapi InsyaAllah, doakan ya.

Alasan selanjutnya adalah aku fokus ikutan macam-macam kelas tuh buat menuhin CV (Curiculum vite) buat lamar kerja wkwk. Saat itu aku ikut dua kelas online tuh, satunya les bahasa inggris dan satunya lagi kelas buat content creator. Meskipun pada akhirnya aku gak lulus dua-duanya karena udah dapet kerja hehe. Bener-bener ya, semua itu tergantung sama niat. Karena gak ada ilmu yang nyangkut dari dua kelas tersebut, ya ampun dasar aku.

Nah terakhir yang artinya sekarang, aku mulai kerja kan tuh, alhamdulillah, dan ngemanage waktu semakin sulit. Ini aja udah bulan ke 4 aku kerja dan baru sekarang bisa nulis lagi ckckkckck...

Apa yang membuat Yulia semangat lagi?

Hmm, apa ya? mungkin bisa kusimpulkan dengan dua faktor. ada faktor internal dan faktor eksternal.

1. Karena pekerjaanku ada di dunia konten nih.

Entah karena kebetulan atau takdir kah, hingga berkecimpung lagi di dunia konten. Meskipun lebih ke video sih, tapi tetap aja bikin deja vu sama nulis hehe. Mikirin konten apa yang harus dibuat, gimana cara bridging yang bagus hehe. Jadi ya daripada pusing setengah-setengah, mending embat aja sama konten buat nulis juga. Mudah-mudahan deh tambah pusing tambah pinter hehe.

2. Karena gak mau mubazir.

Apanya yang mubazir? ya semuanya. Blogku juga udah pake domain juga kan, jadi sayang banget kalau gak diterusin. Masalah banyak atau nggaknya yang baca, itu adalah bonus sih, yang penting aku bisa memanfaatkan fasilitas dengan baik dan bermnfaat.

Terus suka aja, kalau aku ada karya yang bisa ku buka kembali di masa depan, bisa bedah tulisan sama keluargaku nanti eaaks. Keluarga gak tuh. Haha kapan sih punya keluarga baru wkwk (eh apaan si)

Kira-kira begitulah, perjalanan singkat dari alasan-alasan seorang Yulia yang pemalas wkwkwk.

Rasa menyesal pasti ada karena terlalu santai dan sulit banget ngontrol diri biar bisa ngemanage waktu. Tapi aku sadar, kalau itu semua perlu aku lalui dan menjadi bagian dari proses perjalanan hidup. Bahkan orang-orang suksespun pasti mengalami hal ini. dan yang terpenting aku bisa mengambil hikmah dari proses tersebut.

 

Hikmah yang kurangkum

Ini perlu banget aku tulis agar selalu tersimpan dan bisa kubaca berulang kali di kemudian hari, mudah-mudah sampai punya keturunan hehe. Itu dia enaknya nulis, semua kenangan dan momentum tersimpan dengan rapi dan tentu saja,utuh.

(Btw, harus banget nih ngulang materi dari blogspedia huhu. Tulisanku ngacak gak ada keyword nya)

Ada beberapa hikmah yang bisa kuambil dari masa-masa “kelam”ku itu hehe.

Introspeksi diri

            Memperbaiki diri ini mencakup akan semua hal sih, yaitu harus bisa memanage waktu dengan baik. InsyaAllah sudah mulai ku planning untuk kedepannya. Karena bagaimanapun juga, berat rasanya jika kegiatan menulis ini kulepas terutama blogku satu-satunya ini. Ah aku lupa bagaimana setting-setting di blog, saking lamanya tidak kusentuh.

Dan yang paling disayangkan itu, ketika domain sudah berbayar tapi menulis masih kadang-kadang, kayak aku bayar domain buat apa?wkwk

Lalu ini bisa sebagai ajang pelatihan otak. Jujur aku orangnya emang tidak mau pusing tapi ketika memasuki dunia yang sebenarnya, kita bisa saja menghadapi masalah tiap waktunya. Dan jika tidak terbiasa, aku gak bisa ngapa-ngapain di tengah-tengah masyarakat. Ini sudah mulai terasa btw, gimana gak enaknya ketika kita dihadapkan dengan berbagai masalah yang sebelumnya tidak aku temui.

Pada awalnya memang berat, orang yang terbiasa rebahan dan scroll sosmed harus berinteraksi langsung dengan dunia yang penuh akan masalah dan kenyataan. Tapi mau tidak mau, bisa tidak bisa, aku harus melaluinya. Karena tidak mungkin juga kan selamanya rebahan di atas kasur, ckck

Sebetulnya banyak sih, hikmah yang kuambil tuh. Tapi poin besarnya adalah introspeksi diri sih. Ya iyalah memangnya mau salahin siapa? Keadaan, ya mana bisa tanggunga jawab kan, wkwkwk.

Mau kasih saran aja deh buat temen-temen, jangan kayak aku ya. 

Jangan malas, jangan rebahan terus sambil scroll sosmed yang gak bermanfaat. Bergeraklah dan buat sebuah karya untuk bisa di kenang di masa depan, entah itu oleh dirimu sendiri, keluarga kecilmu atau masyarakat yang mulai mengenalmu.

 

Yulia
Hallo semua, salam kenal dari saya. semoga kita bisa menjadi teman.
Terbaru Lebih lama

Related Posts

9 komentar

  1. Wah berasa nge reminder aku banget ceritanya. Yuk bangkit barengan Mba. Semangat Mba.

    BalasHapus
  2. Masha Allah, memang kadang harus ada waktunya rehat dan kemudian ngisi bahan bakar semangat lagi :') meski gak boleh kelamaan juga ya ehhe. Semoga terus konsisten ya mulai sekarang ^^

    BalasHapus
  3. Yeay.. teh Yul comeback. Semoga terus terjaga ya semangatnya, biar Sukabumi tambah banyak Blogger aktifnya, kali-kali harus meet up nih dengan teman-teman Blogger biar tambah semangatnya

    BalasHapus
  4. Hayooo.. Mbak Yulia, Alhamdulillah sekarang udah nulis lagi (after April) dan udah kerja Kan. Nggak papa sayang kalau lagi capek dan butuh istirahat, rehat dulu. Tapi tetap nulis meski nggak di post di blog. Tulis di note hape atau secarik kertas juga bisa Kan. Semangat ya Mbak Yuliaa yang cantik.. Jangan lupa Gaji pertama makan-makan.. Eh Gaji ke 13 yaa hahaha

    BalasHapus
  5. Waah, selamat datang kembali, mbak. Emang kalo urusan mood agak susah ya. Aku yg pendatang baru ini jg masih perang bgt sama mood nulis. Hihi. Semangat yuk, menghadirkan konten2 bermanfaat di blog. Istirahat bentar gapapa buat ambil napas, abis itu lanjut, gas terooos! 😍

    BalasHapus
  6. Panasi lagi mesinnya kak biar bisa gass poll, saya juga sama masih suka moody klo nulis, jadi ya terkadang harus kasih jeda sejenak sambil cari inspirasi buat nulis

    BalasHapus
  7. Ngomongi Introspeksi diri ini pas banget jadi bahasan di akhir tahu, biar bisa makin bersemangat lagi di waktu akan datang. Melakukan evaluasi diri kita jadi tahu apa kekurangan kita ya

    BalasHapus
  8. tulisannya nyindir saya nih wkwwk, semoga saya juga semangat lagi buat nulis.

    BalasHapus
  9. Semangat buat on fire lagi kakak... tahu gak caranya biar kerupuk melempem bisa kriuk lagi? Hehe.masukkan freezer. Coba deh! Hihi....teruslah memberi manfaat meski hanya sebaris kalimat 😀

    BalasHapus

Posting Komentar